Manajemen Strategi

Definisi

Manajemen strategis dapat didefinisikan sebagai seni dan ilmu dalam merumuskan, menerapkan dan mengevaluasi keputusan lintas fungsional yang memungkinkan organisasi untuk mencapai tujuannya.

Apa itu manajemen strategis?

Berbagai definisi digunakan untuk mendeskripsikan subjek, tetapi sedikit yang memberikan jawaban yang lengkap dan mudah dimengerti. Kombinasi dari semua 4 definisi yang digunakan sebelumnya memberi kita pandangan yang lebih jelas tentang subjeknya:

Manajemen strategis adalah proses berkelanjutan dari analisis strategis, penciptaan strategi, implementasi dan pemantauan, yang digunakan oleh organisasi dengan tujuan untuk mencapai dan mempertahankan keunggulan kompetitif.

Tujuan umum dari melakukan manajemen strategis adalah untuk menggabungkan energi dari area fungsional organisasi menjadi satu upaya yang terfokus untuk mencapai kinerja yang unggul. Biasanya dilakukan melalui banyak langkah proses.

Intinya, manajemen strategis menjawab 3 pertanyaan berikut:

  1. Di mana organisasi saat ini?
  2. Kemana organisasi ingin pergi?
  3. Bagaimana suatu organisasi akan sampai di sana?

Manajemen strategis bukan tentang memprediksi masa depan, tetapi tentang mempersiapkannya dan mengetahui langkah-langkah apa yang harus diambil perusahaan untuk melaksanakan rencana strategisnya dan mencapai keunggulan kompetitif.

Perbedaan antara manajemen strategis dan perencanaan strategis

Baik manajemen strategis dan istilah perencanaan strategis memiliki arti yang sama. Perbedaannya adalah bahwa yang terakhir lebih banyak digunakan dalam dunia bisnis sementara yang pertama digunakan dalam lingkungan akademis. Perencanaan strategis terkadang membingungkan dengan perumusan strategi, karena rencana strategis dibangun pada tahap ini.

Pentingnya perencanaan strategis

Persyaratan untuk keunggulan kompetitif berkelanjutan. Keunggulan kompetitif adalah apa yang membuat organisasi besar tetap berada di depan pesaing mereka. Rothaermel menunjukkan bahwa perusahaan, yang memiliki keunggulan kompetitif, berkinerja secara finansial jauh lebih baik daripada perusahaan lain di industri atau lebih baik dari rata-rata industri. Beberapa perusahaan dapat mencapainya tanpa rencana strategis yang menyeluruh tetapi bagi sebagian besar pemain di luar sana, penting untuk merencanakan secara strategi, yaitu menganalisis, membuat, mengimplementasikan, dan memantau, serta melakukannya secara terus-menerus. Tidak ada jaminan bahwa perusahaan akan pernah mencapai keunggulan kompetitif dalam melakukan perencanaan strategis tetapi ini merupakan proses penting jika perusahaan ingin mempertahankannya.

Melihat hal-hal dari perspektif yang lebih luas. Alasan lain mengapa organisasi tidak hanya bergantung pada keuangan mereka, pemasaran atau operasi area fungsional untuk menciptakan keunggulan kompetitif adalah bahwa manajer dari setiap area sering melihat sesuatu hanya dari sudut khusus mereka sendiri, yang merupakan pandangan yang terlalu sempit untuk diandalkan seluruh organisasi. Hanya manajer (misalnya CEO atau perencana strategis) yang melihat seluruh gambar perusahaan dan lingkungan sekitarnya dapat membuat keputusan yang membawa keunggulan kompetitif.

Memfasilitasi kolaborasi. Saat ini, sebagian besar perusahaan melibatkan manajer menengah bidang fungsional ke dalam proses perumusan rencana strategis. Manajer menengah adalah orang-orang yang menerapkan strategi yang ditetapkan dalam rencana dan jika mereka tidak terlibat dalam membuat rencana, maka mereka tidak begitu berkomitmen untuk mendukungnya. Dengan demikian, perencanaan strategis digunakan untuk mencapai keunggulan kompetitif dan untuk mengintegrasikan semua bidang fungsional perusahaan dengan memfasilitasi komunikasi antara manajer dari semua tingkatan.

Manfaat

  1. Menentukan visi, misi, dan tujuan masa depan perusahaan.
  2. Mengidentifikasi strategi yang sesuai untuk mencapai tujuan.
  3. Meningkatkan kesadaran lingkungan eksternal dan internal, dan secara jelas mengidentifikasi keunggulan kompetitif.
  4. Meningkatkan komitmen manajer untuk mencapai tujuan perusahaan.
  5. Meningkatkan koordinasi kegiatan dan alokasi sumber daya perusahaan yang lebih efisien.
  6. Komunikasi yang lebih baik antara manajer dari berbagai level dan area fungsional.
  7. Mengurangi resistensi terhadap perubahan dengan memberi tahu karyawan tentang perubahan dan konsekuensinya.
  8. Memperkuat kinerja perusahaan.

Rata-rata, perusahaan yang menggunakan manajemen strategis lebih berhasil daripada perusahaan yang tidak. Perencanaan strategis memungkinkan organisasi menjadi lebih proaktif daripada reaktif.

Keterbatasan

Meskipun manajemen strategis membawa banyak manfaat bagi perusahaan, tetapi juga memiliki keterbatasan:

  1. Biaya untuk terlibat di dalamnya sangat besar.
  2. Prosesnya rumit.
  3. Keberhasilan tidak dijamin.

Di atas adalah alasan mengapa usaha kecil dan menengah biasanya enggan untuk memiliki departemen strategis mereka sendiri.

One Reply to “Manajemen Strategi”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *