Kerangka Analisis VRIO

Kerangka kerja VRIO adalah alat yang digunakan untuk menganalisis sumber daya internal perusahaan dan kemampuan untuk mengetahui apakah sumber daya dan kemampuan tersebut dapat menjadi sumber keunggulan kompetitif yang berkelanjutan.

Dalam rangka untuk memahami sumber perusahaan keunggulan kompetitif menggunakan banyak alat untuk menganalisis mereka eksternal (Porter 5 Forces, analisis PEST) maupun internal (Nilai analisis Rantai/ value chain).

Salah satu alat yang menganalisis sumber daya internal perusahaan adalah analisis VRIO. Alat ini pada awalnya dikembangkan oleh Barney, J. B. (1991) dalam karyanya ‘Firm Resources and Sustained Competitive Advantage’, di mana penulis mengidentifikasi empat atribut yang harus dimiliki sumber daya perusahaan untuk menjadi sumber keunggulan kompetitif yang berkelanjutan. Menurutnya, sumber daya itu harus berharga, langka, tidak bisa ditiru dan tidak bisa diganti. Kerangka aslinya disebut VRIN. Pada tahun 1995, dalam karya barunya ‘Looking Inside for Competitive Advantage’ Barney telah memperkenalkan kerangka kerja VRIO, yang merupakan peningkatan model VRIN.

Analisis VRIO mewakili empat pertanyaan yang menanyakan apakah sebuah sumber daya adalah: berharga? langka? mahal untuk ditiru? Dan apakah perusahaan itu terorganisir untuk menangkap nilai sumber daya? Sumber daya atau kemampuan yang memenuhi keempat persyaratan tersebut dapat membawa keunggulan kompetitif yang berkelanjutan bagi perusahaan..

Valueable (Berharga)

Pertanyaan pertama dari kerangka kerja tersebut menanyakan apakah sebuah sumber menambahkan nilai dengan memungkinkan perusahaan mengeksploitasi peluang atau mempertahankan diri dari ancaman. Jika jawabannya ya, maka sumber daya dianggap berharga. Sumber daya juga berharga jika membantu organisasi meningkatkan nilai pelanggan yang dirasakan. Hal ini dilakukan dengan meningkatkan diferensiasi atau / dan penurunan harga produk. Sumber daya yang tidak dapat memenuhi kondisi ini, menyebabkan kerugian kompetitif. Penting untuk terus meninjau kembali nilai sumber daya karena terus-menerus mengubah kondisi internal atau eksternal dapat membuat mereka kurang berharga atau tidak berguna sama sekali.

Rare (Langka)

Sumber daya yang hanya bisa didapat oleh satu atau beberapa perusahaan saja tergolong langka. Sumber daya langka dan berharga memberikan keunggulan kompetitif sementara. Di sisi lain, situasi ketika lebih dari sedikit perusahaan memiliki sumber daya yang sama atau menggunakan kemampuan dengan cara yang sama, menghasilkan paritas kompetitif. Ini karena perusahaan dapat menggunakan sumber daya yang sama untuk menerapkan strategi yang sama dan tidak ada organisasi yang dapat mencapai kinerja yang superior. Meskipun paritas persaingan bukanlah posisi yang diinginkan, perusahaan seharusnya tidak mengabaikan sumber daya yang berharga namun umum. Kehilangan sumber daya dan kemampuan yang berharga akan merugikan sebuah organisasi karena mereka sangat penting untuk bertahan di pasar.

Mahal ditiru

Sebuah sumber daya sulit untuk ditiru jika organisasi lain yang tidak memilikinya tidak bisa meniru, membeli atau menggantikannya pada harga yang wajar. Imitasi dapat terjadi dalam dua cara: dengan langsung meniru (duplikasi) sumber daya atau menyediakan produk sebanding / layanan (mengganti).

Sebuah perusahaan yang memiliki berharga, langka dan mahal untuk meniru sumber dapat (tetapi tidak suatu keharusan) mencapai keunggulan kompetitif yang berkelanjutan. Barney telah mengidentifikasi tiga alasan mengapa sumber dapat sulit untuk meniru:

  1. kondisi sejarah. Sumber yang dikembangkan karena peristiwa sejarah atau dalam jangka panjang biasanya mahal untuk meniru.
  2. ambiguitas kausal. Perusahaan tidak dapat mengidentifikasi sumber daya tertentu yang menyebabkan keunggulan kompetitif.
  3. Kompleksitas sosial. Sumber daya dan kemampuan yang didasarkan pada budaya perusahaan atau hubungan interpersonal.

Teroganisir untuk menangkap nilai

Sumber daya itu sendiri tidak memberikan keuntungan apapun bagi perusahaan jika tidak terorganisir untuk menangkap nilai dari mereka. Sebuah perusahaan harus mengatur sistem manajemen, proses, kebijakan, struktur dan budaya organisasi untuk dapat sepenuhnya menyadari potensi yang berharga, langka dan mahal untuk meniru sumber daya dan kemampuan. Baru kemudian perusahaan dapat mencapai keunggulan kompetitif yang berkelanjutan.

Langkah langkah melakukan analisis VRIO

Langkah 1. Mengidentifikasi berharga, langka dan mahal untuk meniru sumber daya

Ada dua jenis sumber daya: berwujud dan tidak berwujud. Aset berwujud adalah benda fisik seperti tanah, bangunan dan mesin. Perusahaan dapat dengan mudah mereka di pasar sehingga aset berwujud jarang menjadi sumber keunggulan kompetitif. Di sisi lain, aset tidak berwujud, seperti reputasi merek, merek dagang, kekayaan intelektual, sistem pelatihan unik atau cara unik dalam melakukan tugas, tidak dapat diperoleh dengan mudah dan menawarkan keuntungan dari keunggulan kompetitif yang berkelanjutan. Oleh karena itu, untuk menemukan yang berharga, langka dan mahal untuk meniru sumber daya, pertama-tama Anda harus melihat aset tak berwujud perusahaan.

Menemukan sumber berharga: Cara mudah untuk mengidentifikasi sumber daya tersebut adalah dengan melihat rantai nilai dan analisis SWOT. Analisis rantai nilai mengidentifikasi aktivitas yang paling berharga, yang merupakan sumber keuntungan biaya atau diferensiasi. Dengan melihat ke dalam analisis, Anda dapat dengan mudah menemukan sumber daya atau kemampuan yang berharga. Selain itu, analisis SWOT mengenali kekuatan perusahaan yang digunakan untuk memanfaatkan peluang atau mempertahankan diri dari ancaman (yang merupakan sumber daya yang berharga). Jika Anda masih berjuang mencari sumber berharga, Anda dapat mengidentifikasi mereka dengan mengajukan pertanyaan berikut:

Kegiatan mana yang menurunkan biaya produksi tanpa mengurangi nilai pelanggan yang dirasakan?

Kegiatan mana yang meningkatkan diferensiasi produk atau layanan dan nilai pelanggan yang dirasakan?

Apakah perusahaan Anda memenangkan penghargaan atau diakui sebagai yang terbaik dalam sesuatu? (perusahaan yang paling inovatif, terbaik, retensi pelanggan tertinggi atau eksportir terbaik)

Apakah Anda memiliki akses terhadap bahan baku langka atau sulit untuk masuk ke saluran distribusi?

Apakah Anda memiliki hubungan istimewa dengan pemasok Anda?

Seperti keteraturan dan sistem distribusi yang terintegrasi dengan software unik?

Apakah Anda memiliki karyawan dengan keterampilan dan kemampuan unik? Apakah Anda memiliki reputasi merek untuk kualitas, inovasi, layanan pelanggan?

Apakah Anda melakukan tugas lebih baik dari pesaing Anda? (Benchmarking berguna disini)

Apakah perusahaan Anda memiliki kekuatan lain selain pesaing?

Menemukan sumber daya langka:

Berapa banyak perusahaan lain memiliki sumber daya atau dapat melakukan kemampuan dengan cara yang sama di industri Anda?

Bisakah sumber mudah dibeli di pasar oleh pesaing?

Bisakah pesaing mendapatkan sumber daya atau kemampuan dalam waktu dekat?

Menemukan sumber daya yang mahal untuk ditiru:

Apakah perusahaan lain dapat dengan mudah menduplikat sumber daya?

Bisakah kompetitor mudah mengembangkan sumber pengganti?

Apakah hak paten melindunginya?

Apakah sumber daya atau kemampuan secara sosial kompleks?

Apakah sulit untuk mengidentifikasi proses, tugas, atau faktor lain yang membentuk sumber daya?

Langkah 2. Cari tahu apakah perusahaan Anda diorganisir untuk memanfaatkan sumber daya ini

Mengikuti pertanyaan mungkin bisa membantu: Apakah perusahaan Anda memiliki proses manajemen strategis yang efektif dalam organisasi? Apakah ada sistem motivasi dan penghargaan yang efektif? Apakah budaya perusahaan Anda menghargai gagasan inovatif? Apakah struktur organisasi dirancang untuk menggunakan sumber daya? Apakah ada sistem manajemen dan kontrol yang bagus?

Langkah 3. Melindungi sumber daya

Bila Anda mengidentifikasi sumber daya atau kemampuan yang memiliki keempat atribut VRIO, Anda harus melindunginya dengan menggunakan semua cara yang mungkin. Bagaimanapun, ini adalah sumber keunggulan kompetitif Anda yang berkelanjutan. Hal pertama yang harus Anda lakukan adalah membuat manajemen puncak menyadari sumber daya tersebut dan menyarankan bagaimana cara menggunakannya untuk menurunkan biaya atau membedakan produk dan layanan. Maka Anda harus memikirkan ide bagaimana membuatnya lebih mahal untuk ditiru. Jika perusahaan lain tidak dapat meniru sumber daya dengan harga pantas, maka perusahaan akan tetap jarang bertahan lama.

Langkah 4. Terus-menerus meninjau sumber daya dan kemampuan VRIO

Nilai dari sumber daya berubah dari waktu ke waktu dan mereka harus ditinjau terus-menerus untuk mengetahui apakah produk itu sama berharganya dengan dulu. Pesaing juga ingin meraih keunggulan kompetitif yang sama sehingga mereka ingin meniru sumber daya, yang berarti bahwa mereka tidak akan lagi langka. Seringkali, sumber daya atau kemampuan VRIO baru dikembangkan di dalam sebuah organisasi dan dengan mengidentifikasi mereka, Anda dapat melindungi sumber keunggulan kompetitif dengan lebih mudah.

Sumber Daya Bernilai? Langka? Mahal ditiru? Dieksploitasi oleh Organisasi? Implikasi terhadap persaingan
Sumber Daya Fisik YA YA Keunggulan kompetitif Sementara
Sumber Daya Keuangan YA Paritas Kompetitif
Aset Teknologi YA YA YA YA Keunggulan kompetitif berkelanjutan
Sumber Daya Manusia YA YA YA YA Keunggulan kompetitif berkelanjutan
Sumber Daya Organisasi YA YA YA YA Keunggulan kompetitif berkelanjutan
Brand Image YA YA YA YA Keunggulan kompetitif berkelanjutan
Hubungan YA YA Keunggulan kompetitif Sementara
Budaya Perusahaan YA YA YA YA Keunggulan kompetitif berkelanjutan

 

3 Replies to “Kerangka Analisis VRIO”

    1. Terima kasih atas feedback yang diberikan. Semoga bermanfaat untuk menambah insight dalam manajemen strategi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *