Integrasi Vertikal

Integrasi vertikal adalah strategi yang digunakan oleh perusahaan untuk mendapatkan kendali atas pemasok atau distributornya untuk meningkatkan kekuatan perusahaan di pasar, mengurangi biaya transaksi dan mengamankan pasokan atau saluran distribusi.

Integrasi ke depan adalah strategi di mana perusahaan memperoleh kepemilikan atau meningkatkan kontrol atas pelanggan sebelumnya (distributor atau pengecer).

Integrasi ke belakang adalah strategi di mana perusahaan memperoleh kepemilikan atau meningkatkan kontrol atas pemasok sebelumnya.

Apa itu integrasi vertikal?

Integrasi vertikal (VI) adalah strategi yang digunakan banyak perusahaan untuk mengendalikan rantai nilai industri mereka. Strategi ini adalah salah satu pertimbangan utama ketika mengembangkan strategi tingkat perusahaan. Pertanyaan penting dalam strategi perusahaan adalah, apakah perusahaan harus berpartisipasi dalam satu aktivitas (satu industri) atau banyak kegiatan (banyak industri) di sepanjang rantai nilai industri. Sebagai contoh, perusahaan harus memutuskan apakah hanya memproduksi produknya atau akan terlibat dalam ritel dan layanan purna jual juga. Dua masalah harus dipertimbangkan sebelum integrasi:

  • Biaya. Suatu organisasi harus terintegrasi secara vertikal ketika biaya pembuatan produk di dalam perusahaan lebih rendah daripada biaya pembelian produk tersebut di pasar.
  • Lingkup perusahaan. Perusahaan harus mempertimbangkan apakah pindah ke industri baru tidak akan mengurangi kompetensinya saat ini. Aktivitas baru dalam perusahaan juga lebih sulit untuk dikelola dan dikendalikan. Jawaban atas pertanyaan sebelumnya menentukan apakah perusahaan akan mengejar tidak ada, sebagian atau penuh VI.

Perbedaan antara integrasi vertikal dan horizontal

VI berbeda dari integrasi horizontal, di mana perusahaan biasanya mengakuisisi atau merger dengan pesaing di industri yang sama. Contoh integrasi horizontal adalah perusahaan yang bersaing dalam industri bahan mentah dan membeli perusahaan lain di industri yang sama daripada mencoba memperluas industri barang setengah jadi. Contoh integrasi horizontal: Kraft Foods mengambil alih Cadbury, HP mengakuisisi Compaq atau Lenovo membeli divisi komputer pribadi dari IBM.

Jenis integrasi vertikal

Perusahaan dapat mengejar strategi VI ke depan, ke belakang, atau seimbang

Integrasi kedepan

Jika perusahaan manufaktur terlibat dalam penjualan atau industri purnajual, maka ia mengejar strategi integrasi ke depan. Strategi ini diterapkan ketika perusahaan ingin mencapai skala ekonomi yang lebih tinggi dan pangsa pasar yang lebih besar. Strategi integrasi ke depan menjadi sangat populer dengan meningkatnya tampilan internet. Banyak perusahaan manufaktur telah membangun toko online mereka dan mulai menjual produk mereka langsung ke konsumen, melewati pengecer. Strategi integrasi ke depan efektif ketika:

  • Hanya sedikit distributor berkualitas yang tersedia di industri ini.
  • Distributor atau pengecer memiliki margin laba yang tinggi.
  • Distributor sangat mahal, tidak dapat diandalkan, atau tidak dapat memenuhi kebutuhan distribusi perusahaan.
  • Industri ini diharapkan tumbuh secara signifikan.
  • Ada manfaat dari produksi dan distribusi yang stabil.
  • Perusahaan memiliki sumber daya dan kemampuan yang cukup untuk mengelola bisnis baru.

Integrasi Kebelakang

Ketika perusahaan manufaktur yang sama mulai membuat barang setengah jadi untuk dirinya sendiri atau mengambil alih pemasok sebelumnya, ia mengejar strategi integrasi mundur. Perusahaan menerapkan strategi integrasi mundur untuk mengamankan input sumber daya yang stabil dan menjadi lebih efisien. Strategi integrasi mundur sangat bermanfaat ketika:

  • Pemasok saat ini tidak dapat diandalkan, mahal, atau tidak dapat memasok input yang dibutuhkan.
  • Hanya ada beberapa pemasok kecil tetapi banyak pesaing di industri.
  • Industri berkembang dengan cepat.
  • Harga input tidak stabil. Pemasok mendapatkan margin keuntungan yang tinggi.
  • Perusahaan memiliki sumber daya dan kemampuan yang diperlukan untuk mengelola bisnis baru.
  • Strategi integrasi yang seimbang hanyalah kombinasi dari integrasi ke depan dan ke belakang.

Keuntungan

Keuntungan dari strategi:

  1. Biaya lebih rendah karena biaya transaksi pasar yang dieliminasi;
  2. Peningkatan kualitas persediaan; Sumber daya kritis dapat diperoleh melalui VI;
  3. Peningkatan koordinasi dalam rantai pasokan;
  4. Pangsa pasar yang lebih besar; Saluran distribusi terjamin;
  5. Memfasilitasi investasi dalam aset khusus (situs, aset fisik dan aset manusia);
  6. Kompetensi baru.

Kekurangan

Kerugian VI:

  1. Biaya yang lebih tinggi jika perusahaan tidak mampu mengelola kegiatan baru secara efisien;
  2. Kepemilikan saluran pasokan dan distribusi dapat menyebabkan produk berkualitas lebih rendah dan efisiensi berkurang karena kurangnya persaingan;
  3. Peningkatan birokrasi dan investasi yang lebih tinggi menyebabkan berkurangnya fleksibilitas;
  4. Potensi lebih tinggi untuk reaksi hukum karena ukuran (Suatu organisasi dapat menjadi monopoli);
  5. Kompetensi baru dapat berbenturan dengan yang lama dan menyebabkan kerugian kompetitif.

Alternatif untuk VI

Strategi ini mungkin tidak selalu menjadi pilihan terbaik untuk suatu organisasi karena kurangnya sumber daya yang cukup yang diperlukan untuk menjelajah ke industri baru. Kadang-kadang alternatif untuk VI menawarkan lebih banyak manfaat. Pilihan yang tersedia berbeda dalam jumlah investasi yang diperlukan dan tingkat integrasi. Misalnya, kontrak jangka pendek membutuhkan sedikit integrasi dan investasi jauh lebih sedikit daripada usaha patungan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *